Followers

Isteri Oh Isteri...

Saya tertarik untuk berkongsi nukilan yang di petik dari mingguan wanita melalui ruangan Sembang Lelaki...

Sejak di bangku sekolah,saya selalu tertanya-tanya apa relevan dan munasabahnya peribahasa orang tua-tua kita,sayang isteri tinggal-tinggalkan.
Bagi saya,kalau sayang,mengapa pula mesti ditinggalkan.Kalau sayang mestilah selalu duduk dekat-dekat.Kalau tak sayang,barulah jauh-jauhan.
Saya bangun untuk menulis pojok ini ketika tak lena tidur malam.Sudah dua hari isteri saya pergi out station atas urusan kerja.Sepeninggalannya,barulah saya berasa hidup bersendirian setelah berumah tangga benar-benar susah.
Kalau dulu,hampir semua kerja rumah,kepada dialah saya serah.Selalu juga apabila anak kecil keriau tengah malam minta susu,saya pura-pura tidur mati dengan hajat isterilah yang bangun buat susu.Tapi dalam dua tiga hari ini,mahu tak mahu,terpaksalah saya yang ambil alih tugas itu.
Kalau dulu,balik dari kerja,ada saja yang saya berasa tak kena apabila melihat isteri tarik muka kepenatan.Sekarang wajah itulah yang paling saya rindukan!Kalau dulu,ada ketika saya mudah sangat berasa jauh hati-saja nak mengada-ada sebenarnya-sedangkan kesilapan yang dilakukan isteri amatlah kecil tapi apabila dia tidak ada di sisi,saya sungguh-sungguh berasa sunyi.
Kalau dulu,balik saja ke rumah,semuanya sudah siap tersedia di atas meja walhal isteri saya juga bekerja.Tapi dalam kelam kabut pulang dari tempat kerja,masih sempat juga dia siapkan makan malam.Dan kalau pun tak berkesempatan,dia juga yang singgah di mana-mana beli lauk pauk yang sudah siap.Saya hanya tahu pulang dan perabihkan!
Sekarang,apabila tinggal hanya saya dengan anak-anak,barulah saya sedar bahawa membuat itu semua bukanlah kerja yang mudah! Payah bahkan teramat payah!
Kalau dulu,paling tidak dua hari sekali,pulang dari kerja dan sambil-sambil memasak,isteri saya masih sempat mencuci baju.Sekarang ini,kain baju saya biar bertimbun dan hanya sedia untuk melakukannya hanya pada hari cuti hujung minggu.
Kalau dulu,dalam kelam kabut dia bersiap nak keluar ke tempat kerja,masih sempat dia mengisi ruang yang suntuk itu dengan mengemas tempat tidur dan menyiapkan bekalan anak,saya pula,begitu saya tinggalkan waktu pagi,begitulah juga apabila saya kembali pada malam hari.Mungkin untuk saya,putaran jam atau bumi lebih laju berbanding isteri!
Bahkan pada hari pertama dulu,saya berasa keadaannya begitu tergesa-gesa hingga tidak sedar sarung pelekat cap gajah yang saya pakai untuk solat subuh,saya tinggalkan berlingkar di tengah-tengah rumah macam ular sawa kenyang.
Setelah pulang lewat petang,barulah saya terperasan! Itulah! Keadaan memang benar-benar berubah apabila isteri tiada di rumah.Segala-galanya buat saya jadi serba salah.Setelah beristeri dan tiba-tiba tinggal seorang diri untuk mengurus diri dan anak-anak memang susah lagi payah.Ia jauh beza dengan ketika hidup bujangan dulu.
Hari ini,setelah masuk tahun ke-12 berumah tangga,barulah saya dapat rasa relevannya peribahasa orang tua-tua kita.Rupanya dengan berjauhan,barulah kita mengenal erti rindu-rinduan,sayang-sayangan,dan susah payahan.Itu pun isteri saya pergi bukannya lama-3 hari saja!

0 ulasan:

Album Saye..

My Princess

Terdapat ralat dalam alat ini
 
Home | Gallery | Tutorials | Freebies | About Us | Contact Us

Copyright © 2009 KEDAI ANEKA ADLINQISADAM |Designed by Templatemo |Converted to blogger by BloggerThemes.Net

Usage Rights

DesignBlog BloggerTheme comes under a Creative Commons License.This template is free of charge to create a personal blog.You can make changes to the templates to suit your needs.But You must keep the footer links Intact.